Taman Kyai Langgeng Magelang Tangkap Peluang “Pokemon Go” untuk Pariwisata

August 2nd, 2016 | by Ida
Taman Kyai Langgeng Magelang Tangkap Peluang “Pokemon Go” untuk Pariwisata
Nature & Adventure
0

Pengelola Taman Kyai Langgeng, Kota Magelang, Jawa Tengah, melihat ada sisi positif dari permainan virtual Pokemon Go bagi dunia pariwisata. Permainan berbasis GPS ini dimungkinkan bisa menarik kunjungan sebuah obyek wisata, termasuk ke Taman Kyai Langgeng.

“Barangkali Tim Teknologi Informasi (IT) bisa menangkap peluang dari permainan Pokemon Go yang sedang heboh belakangan ini. Para penggemarnya bisa digiring untuk bermain Pokemon Go sekaligus berwisata,” ujar Kepala Bagian Perencanaan dan Pengembangan Taman Kyai Langgeng, Slamet Maryono.

Menurut Slamet, monster-monster Pokemon yang ternyata banyak ditemukan bisa menjadi wahana baru untuk menarik wisatawan datang ke Taman Kyai Langgeng. Dengan kunjungan meningkat maka pendapatan juga ikut meningkat.

Hanya saja, kata Slamet, penggemar Pokemon Go tetap harus mematuhi peraturan dan memprioritaskan faktor keamanan diri sendiri maupun pengunjung lainnya.

“Meski sudah ada larangan tapi kami belum melarang (Pokemon Go), kami welcome terhadap para gamers untuk datang ke sini untuk berburu Pokemon. Sebagai tempat wisata, kami melayani semua pengunjung dengan baik,” ujar Slamet.

Sementara itu, Jerry Andrianto (22), salah satu penggemar Pokemon Go asal Kota Magelang mengaku dirinya dan teman-temannya telah menggemari Pokemon Go sejak tiga pekan terakhir.

Mereka bahkan sudah membentuk komunitas penggemar Pokemon Go Kota Magelang yang beranggotakan 180 orang. “Permainannya asyik, menantang, bisa nambah teman juga,” ujar Jerry yang ditemui di depan Taman Kyai Langgeng.

Jerry mengatakan kerap berburu monster pokemon sepulang kuliah bersama teman-temannya di komunitas, termasuk di Taman Kyai Langgeng. Jerry berujar, Taman Kyai Langgeng sejauh ini telah menjadi lokasi favorit karena termasuk lokasi “pokestop” para monster Pokemon.

“Di sini (Taman Kyai Langgeng) ada beragam jenis Pokemon lho, karena ada Pokestop serta bisa dipasangi lure module (memancing Pokemon untuk datang sendiri),” papar Jerry, yang mengaku sudah bermain sampai level 10 itu.

Selain di Taman Kyai Langgeng, lanjut Jerry, lokasi yang menjadi favorit adalah Alun-alun dan Taman Badakan Kota Magelang.

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Magelang itu mengatakan komunitas Pokemon Go Magelang akan hunting akbar di lokasi-lokasi tersebut.

“Yang penting kami tetap menjaga keselamatan, tidak bermain di jalan raya atau tempat yang berbahaya. Paling-paling kami nabrak teman sendiri yang juga lagi mencari Pokemon,” kata Jerry terkekeh.

 

sumber: kompas

Comments are closed.